Tak Pernah Puas

Masa Lebaran gini biasanya termasuk juga masa kirim-kiriman ucapan selamat Idul Fitri. Seringnya pakai SMS, email, kartu ucapan (masih ada kah?) dan parcel. Yang satu ini memang dilematis, lebih lagi soal larang-melarang pengharaman parcel oleh pemerintah. Euh, ga bahas itu, basi. Saya bahas yang lain.
Beberapa teman dari teman dapat juga tuh parcel, tapi bentuknya lain: vucher belanja. Ehm… buat yang kasih memang dilematis juga. Ngasih barang dalam bentuk parcel bungkusan bakal kena cekal (company rules). Ngasih mentahan a.k.a duit langsung dianggap ga sopan, ga etis. Hui… Yah… pokoknya teman dari teman itu dapatnya voucher belanja. Buat yang menerima pun ada banyak komentar. Ada yang langsung mengucap syukur, ada yang biasa-biasa saja, ada yang berkomentar pedas seperti, “eh, berani ya dia cuman ngasih gue segini”… halah!
Kalau nggak pernah bersyukur… kapan pernah puasnya yak… apa memang manusia dilahirkan untuk tak pernah puas? sedihnya… sedihnya…

September 17th, 2009 by