Nilai 100 = Rp. 200.000 untuk Lego

Itu janji saya dengan Willi saat awal tahun ajaran lalu. Willi benar-benar gila Lego. Saya benar-benar gila beli Lego. Nah, biar “mengamankan” kami berdua, dibuatlah kesepakatan itu. Tiap kali Willi dapat nilai 100 di ulangannya, berarti nabung Rp. 200.000 untuk beli Lego. Yah, hanya Lego, ga boleh dipakai buat beli yang lain.
Sayangnya, Willi jarang dapat 100. Mepet-mepet sih kadang ada, seperti nilai 97 yang bikin dia gregetan. Tapi kemarin akhirnya Bahasa Indonesia dapat 100 juga. Buru-buru telpon mamanya hanya bilang, “Lego… Lego…” wakakakakaka…!!! Saya merenges saja waktu Yanty cerita. Euh… ni pas high spending month! Ga pas banget dah waktunya.
Janji adalah janji. Kami berempat ke MTA, ada 4 toko yang jual Lego, jadi bisa dibandingkan. TheBrick-Shop ntar dulu deh, prosesnya ga bisa instan kalau beli online sementara Willi ga mungkin bisa nunggu selama itu. Pertama lihat Ke L&D. Nah lo, kok lebih mahal dari KS? Padahal biasanya di situ harga lebih murah. Cabut deh ke KS, eh, ni toko lama-lama stoknya Lego ga dibanyakin, kabur dah. Akhirnya ke Metro, dan yihaa!!! Pas banget ada diskon cuman 3 hari semua barang-barang MAP! Diskonnya semua 20%, kecuali Lego yang diskonnya hanya untuk tipe tertentu saja yang ‘kurang laku’. Ehm… 40-50% Off!!!
Di rak Lego non-sale, Willi sudah memilih tipe 8188 (Miners series) seharga 180 ribu. Saya bawakan tipe 4995 (Creator series) seharga 420 ribu, didiskon 50% jadi 210 ribu. Sepertinya berat sekali melepas Miners-nya. Willi beli bukan dilihat dari banyaknya keping, tapi dari keunikan keping-kepingnya. Heh… saya sama Yanty dah hampir ngotot beli yang 4995 karena price per part nya jauh lebih murah. Willi pilih Miners karena orang-orangnya unik. Tapi akhirnya dia menyerah juga setelah melihat fitur towing machine di Creator. Hehehe… Seeep dah. Bener-bener pas banget dah.


Oh ya, saya juga sudah beli buat hadiah Willi ulang tahun bulan depan, mumpung 50% kan… Hehehehe… Jangan bilang-bilang Willi yak…

May 31st, 2010 by