Menyenangkan kalau bisa nyalip di antara 2 mobil

Kangen bisa gitu lagi. Tapi masih ada tugas ngabisin sekitar 550 kilometer lagi sebelum dibawa servis, jadi masih stuck dengan setir bundar ini sebelum balik ke setir lurus.
Seperti tahun-tahun sebelumnya, kalau di bulan Ramadhan traffic Jakarta jadi lebih “lucu”. Daerah yang biasanya macet jadi sepi, sedangkan daerah yang biasanya lancar jadi padat merayap. Dan saya terjebak di rutinitas itu. Baru satu minggu balik bawa mobil ke kantor, bawaannya pengin nyalip terus. Padahal celah di depan ya hanya pas buat motor doang. Emang susah migrasi dari motor ke mobil. Lebih gampang sebaliknya, seperti Februari lalu saat mulai naik motor ke kantor, dengan mantapnya bisa selip sana sini, nge-gas-pol kalau pas sepi, atau cuman mainin akselerasi kalau mau nyalip angkot dan metromini yang stop & go selalu dadakan. Sebulan ini mesti menahan diri… Yah… hitung-hitung ikut puasa, belajar lebih sabar.
Efek bawa mobil jadi panjang karena menyangkut masalah isi dompet. Biaya bensin naik lima kali lipat, biaya parkir naik dua kali lipat. Apesnya lagi, kaki kanan saya sudah lupa caranya menginjak pedal gas. FC AVG saya hanya dapat segini…

Padahal dulu bisa di atas 9… hiks…

August 10th, 2011 by