Tenggang Rasa

Saya flu berat di ulang tahun ke-40 ini, dan ga ada yang terlalu peduli dengan ke-meriang-an badan saya, pokoknya traktir makan di luar…!!! Hahaha… namanya juga anak-anak.
Eeehhh, Yanty ikut-ikutan. Saya bilang ke dia kalau ga akan ngantor, istirahat di rumah. Cuma pagi-pagi dia sudah mandi dan bersiap ke kantor. Ya saya antar lah, ga tega ngebayangin Yanty nge-busway hujan-hujanan, walau saya harus bercapai-capai naik motor 45km x 2 (sore pasti saya jemput lagi). Setelah sampai rumah lagi, saya hanya berbersih badan dan langsung tidur lagi. Suwer kalau saya lagi flu benar-benar tepar (Akibat amandel dah ga ada? Entah).
Sorenya waktu jemput di depan kantornya, saya nyindir, “Tau ga, kalo dipikir-pikir Dhi jemput Eng gini sama aja ga istirahat”. Tahu apa jawaban Yanty?
“Lha iya, napa tadi ga ngantor sekalian” hadehhh…!!! *tepok jidat keras-keras*
“Kan mau istirahaaattt…!!!” teriak saya dalam hati…

February 27th, 2014 by